Mencari Arah

MANUSIA hidup dengan pelbagai arah. Dengan keadaan serba tahu, manusia sering mencari arah. Mencari hala tuju, dan kadangkala didalam pencarian arah itu yang membuatkannya tersesat. Didalam pencarian arah akan mengaitkan dengan identiti manusia. Menimbulkan ego manusia dan kadangkala membuatkan kita terleka bahawa siapa kita.

Arah menyebabkan manusia lebih tersusun dengan mencari panduan, dan tersalah arah, menyebabkan kita mencari-cari apakah arah yang sebenar. Ada juga tahu yang dia telah sesat namun dia leka dengan kesesatan. Ada yang tersesat namun berpatah balik. Tapi yang pasti arah menunjukkan siapa diri kita. Jalan mana yang kita pilih.

Kita perlu tahu, pemilihan jalan membentuk diri kita, jadi pilihlah jalan yang sebenar. Yang anda tahu mana baik-buruk, yang anda tahu mana liku dan kelok. Kerana jalan itulah yang menjadikan kita manusia.


4 comments:

Anonymous September 11, 2009 at 2:24 AM  

arah menjadi jurang pengukur kita sebagai manusia,
usaikan alpa,arah penentu masa sebenarnya,
yang dipilih,ada hikmahnya,
yang dihitung ada sebabnya,
namun,
hakiki kehidupan.
manusia bisa berubah,
manusia mampu mengubah...
dan yang jelas adalah masa menentu ketika,
saat meniti arah ditentu
kerna arah suatu tanda tanya?
yang bisa terjawab..
assalammualaikum

Aisya A. September 12, 2009 at 11:10 AM  

nak puitis macam kamu tulis tapi hehe,

DAKaLiS September 12, 2009 at 4:29 PM  

anonymous: lampirkan aku siapa engkau..tak salah kalau kita berkongsi. Aku suka

Aisya Amran: tak mengapa tulis, dan tulisan itu adalah suatu puisi

Anonymous September 13, 2009 at 2:41 AM  

tanda tanya mampu terungkai,
anonymous adalah aku,
aku yang memahami tinta pena idea mu..
teruskan berkarya saudara..
assalammualaikum

Post a Comment

tweet

Dan Aku Kembali Menulis

Blog ini adalah escapism aku dari dunia luar. Mungkin pendekatan aku agak berbeza dari mereka yang lain. Tapi, melalui medium ini jualah aku cuba sampaikan.

Sehaluan