Momento 2012 ( bahagian akhir)

Jun 2012

Siapa sangka! Aku dalam dua bulan ke alam perkahwinan. Selepas ramadhan, seminggu syawal aku menjadi seorang suami. Dalam bulan jun, cik gf sibuk dengan persiapan perkahwinan. Tambahan lagi dia mahukan majlisnya dengan sempurna. Dan aku semakin serabut. Memikirkan masa yang dekat, tambahan dengan kehidupan selepas berkahwwin.

Mulakan hidup selepas berkahwin bukan di Malaysia, sebagai orang rantau di Scotland. Satu cabaran. Bukan kepalang.

Aku ketepikan sibuk kerja. Bulan jun, aku ke Perth. Cuti keluarga ke sana. Sebuah peluang melihat kehidupan pakcik ku disana. Bermula dari serang pelajar disana, terus bertukar menjadi penduduk tetap dan berkeluarga.

Percutian dirancang, aku kesana seminggu. Dengan disana kami bergerak sehingga ke selatan bahagian barat Australia. Dalam 1000km memandu. Puas. Terasa lapang melihat kekuasaan Allah.

Pulang ke Kuala Lumpur, kembali menghadapi musim sesak derita serta jerih warga kota. Ah perit.

Julai 2012

Persiapan raya makin hampir, umat lain berdondon bersiap untuk lebaran dan aku siapkan juga untuk majlis. Semakin suntuk, aku cuba kekalkan dengan tempo kerja yang ada. Cik gf tak terkata. Sudah kali kedua dia ke Jakarta pula. Aku tak ikut kali ini. Sarat dengan jemputan. Sana dan sini. Uruskan lagi dengan persediaan katering. Ah. Serabut

Saat ini, aku cuba habiskan banyak masa dengan keluarga serta teman terdekat. Semenjak Mei lagi, selain Aizat dan Hafidz, teman perbincangan aku adalah ATM. Dari dia aku kenal KC. Dan menjadi teman teh tarik aku yang lain, Radzi, Fakhrul, Alep, dan Fazallah.

Antara mereka, cuma Fazallah yang berkahwin. Dan hampir setiap perjumpaan. Dia hamparkan aku dengan seribu cerita perkahwinan. Cerita cabaran. Supaya aku fikir dua kali. Seperti aku bilang juga pada Fazallah, kalau sudah keputusan dibuat, takkan aku pandang kebelakang. Cerita ngeri dia menjadi pedoman. Mungkin dia tak mahu aku tersalah langkah, agar aku istiqamah, agar aku lebih baik. Mungkin. Dan aku tahu persis senda dia dalam perbualan.

Hirup teh tarik. Sedut marlboro soft pack.

Terima kadih para rakan. Aku kenang kalian.

Ogos 2012

Perit, bulan penentu. Orang bilang, ini bulan kemerdekaan. Dan adakah merdeka bagi aku? Atau satu bulan permulaan? Ya, merdeka itu maksudnya juga bermula bukan? Dari keadaan sedia ada kepada sebuah bulan baru.

Sudah sedia semua persiapan. Akus terus ke tanggal 26 ogos 2012. Tepat jam 10.08 selepas 45 khutbah sendiri oleh pak imam. Dengan pelbagai soal diberi kepada aku, dengan lenguh kaki hampir kebas, dihadapan keluarga, diwalikan ayah isteriku, di masjid kuning kota damansara, sekali lafaz. Aku menjadi suami.



Alhamdulillah.

Tutup segala persoalan bersediakah aku, tutup segala nota fitnah, dan merejam segala syaitan penghasut. Kucup di dahi isteri tanda bermula, imamkan solat simbolik cinta, dan teruskan hidup sebagai seorang suami selepas ini.

Selamat tinggal gadis-gadis lain! Kerana si isteri gadis yang kekal dihati saya selamanya! :P



September 2012.

Bermulanya pengembaraan saya sebagai seorang suami. Kami sibuk dengan persiapan ke Edinburgh. Rumah sudah dicari, selain persiapan majlis perkahwinan, kami siapkan diri dengan visa dan segalanya.

Untuk kalian yang mahu terbang juga seperti saya, saya ingatkan, janganlah anda memakai inai sebelum membuat visa. Kerana saya telahpun diauruh pulang akibat memakai inai dijari. Aku ingatkan masa nak buat visa tu dia nak wish selamat pengantin baru, rupanya dia kata tak boleh buat visa kalau ada inai. Gigih guna garam, limau purut, cuka, asam jawa nak tanggalkan, clorox juga ada takkan lupa. Tapi, bila dah pakai inai mekah, ucapannya selamat jela. Tiada ubatnya. Kau tahu apa yang kami lakukan nak tutup inai? Buat di kuku, kami kikis di studio manicure. Kemudian, kami tutupkan inai di jari itu dengan consealer makeup. Semua idea bernas si isteri.

Bulan ini juga Wan, nenek aku sakit. Aduh perit. Seribu saru dugaan. Majlis belah aku tetap diteruskan pada 22 September. Alhamdulillah. Ramai temanku hadir, Syasya dan Asya dari JB. Ada juga dari Perlis, ketika majlis di belah isteri, ada temanku jauh dari Jakarta hadir juga teman dari Singapura. Terima kasih Buna dan Maria! Dan paling aku tak lupa, anak angkat keluargaku, Pau yang terbang dari Barcelona ke Kuala Lumpur dengan memakai kain pelekat sepanjang perjalanan. Dan dia hadir untuk ke majlis kahwinku. Terima kasih semua!

Selepas majlis ku, 23 september kami terbang ke Edinburgh. Sebuah pengembaraan disini. Bila kami pulang ke Kuala Lumpur? Tiada perancangan. Yang pasti akan berada disini dalam jangka masa 3 tahun.



Oktober 2012

Aku mula kerja disini. Sebagai tukang cuci waktu pagi. Dan petangnya aku mengakar bahasa melayu. Dan aku tak pernah terfikir untuk kerja disini. Alhamdulillah, pendapatan disini cukup untuk kami sekeluarga. Cuma aku perlu lebih lagi untuk mencari rezeki menghantar duit ke keluarga. Kami rasa bertuah, bumi Scotland ini cukup cantik. Sayangnya, cuaca terlalu sejuk. Tak terkata sejuknya.

Menggigil.

November 2012

Bulan halloween, dan aku turun ke Nottingham. Dalam perjalanan singgah kesana, kami ke Sheffield untuk bertemu rakan buku jalanan yang ada disini, Ocen. Alhamdulliah dapat bertemu dengannya. Kami juga rancang mahu ke Belgium bersama. Selesai di Nottingham, kami cari lagi peluang untuk berjalan di bumi UK. InsyaAllah akan diceritakan lagi.



Disember 2012

Bulan kiamat kata kaum Mayan. Dan kami tunggu apa kiamatnya, ketika 'kiamat' kami langsung di Belgium, dan sibuk orang disana mengadakan parti hari kiamat. Dan bagi mereka tarikh 21 Disember itu sebuah permainan. Dan bagi kami juga. Kami ke Brussels Ieper, Bruge dan Simones. Sebuah percutian disana untuk bertemu sahabat lama. Akan ku ceritakan kelak. Sebuah tahun yang penuh dengan kejutan. Malam tahun baru di Edinburgh. Dan aku sahut cabaran pengembaraan 2013!

Salam ikhlas
-ko-


2 comments:

Anne Azman January 10, 2013 at 4:38 AM  

dengan gambar, lebih enak dibaca :)

Khairul Aiman Hamdan January 10, 2013 at 5:06 AM  

terima kasih! suka menulis tak suka bergambar :P

Post a Comment

tweet

Dan Aku Kembali Menulis

Blog ini adalah escapism aku dari dunia luar. Mungkin pendekatan aku agak berbeza dari mereka yang lain. Tapi, melalui medium ini jualah aku cuba sampaikan.

Sehaluan