Momento 2012 - Mei (Jakarta)


Mei 2012

Bibit masa berubah tiba. Esoknya Cik Gf bakal ke Jakarta, tempa baju kahwin langsung kad Perkahwinan disana. Oh masa, dan aku fikir semua ini akan berlalu baik. Sampai tiba, Cik gf telefon. Diberitahu bahawa pasportnya hilang. Serabut. sudah di cari berkali-kali di tempat yang selalunya di simpan. Hilang. Cukup solat hajat semua di buat. Masih buntu. Penerbangan esok pagi. Masih tiada jalan nampaknya. Takkanlah nak dibiarkan kedua orang tua ke Jakarta dan Bandung bersahaja, hanya kami yang tahu bagaimana hala tuju. Banyak perkara perlu diselesaikan kami. Selesai langkah mencari. Masing-masing buntu.

Aku bilang pada dia. Biar aku sahaja pergi kesana dengan keluarganya, kerana proses urusan passport hilang ambil masa seminggu. Tak menentu. Jam berdetik pukul 3 pagi. Penerbangan besok pagi jam 7. Aku bilang juga, biarkan kedua orang tua pergi dahulu, aku ambil cuti kecemasan.

Besok pagi-pagi aku bersiap, sesudah subuh ke imigresen Shah Alam dengan harapan dapat belas urusan Passport selesai hari tersebut. Cuba juga. Kalau tidak selesai, aku beli tiket penerbangan jam 3 ke Soekarno Hatta. Dan aku kesana membantu. Tiada jalan lain.

Usai azan subuh, dan solat aku pinta doa bahawa semua selesai. Tak mahu buntu langsung ke imigresen Shah Alam sampai jam 7 pagi. Jadi orang ke dua beratur di depan pintu. Tunggu pintu buka jam 8. Sejam. Kami sabar menunggu.

Tepat Jam 8, kami masuk, ambil nombor. Apalah dugaan. Langsung seminit menunggu, kami laporkan tentang kehilangan passport dan mahukan urusan cepat. Diberitahu, kami kena menunggu lagu setengah jam. Kalut dengan doa dan harapan supaya semua selesai. Lalu kami turun ke McDonald's bersarapan. Tak betah. Langsung naik ke atas kembali.

Nombor dipanggil. Jam 9.30 pagi. Dikhabarkan proses urusan paling cepat hanya boleh berlangsung dalam masa 3 hari. Itu juga terletak di atas budi bicara ketua pengarah. Serabut. Di cadangkan kami ke Putrajaya, mencari belas disana. Dengan sarapan penuh dimulut, bergegas kesana. Masa suntuk, semakin tohor.

Sedang dalam kereta, hujan lebat. Menderu angin diluar, lagi ribut di fikiran kami. Kami fikir jika rayuan masih ditolak di Putrajaya.

Stereng kereta diputar ke presint 5. Mencari lokasi imigresen. Lalu Cik Gf soal, samada aku ada teman didalam imigresen yang boleh membantu. Aku pulas ingatan sekuat hati. Seingat aku teman se aras denganku saat aku diploma dulu bekerja di imigresen. Aku telefon semua nombor yang ada kenalan dengannya. Mencari.

Kereta parkir ditepi jalan. Nombor kini di tangan. jam 11 pagi. Aku telefon, khabar gembira. Husaini mahu menolong. Terus stereng ku putar ke Imigresen jalan duta.

Alhamdulillah, sampai di sana urusan mudah. Jam 12.30 semua urusan selesai termasuk denda. Langsung kerumahku, menempa tiket penerbangan ke Jakarta, dan aku juga kesana pula. Satu cerita.

Nasib menyebelahi, aku dan Cik Gf ke Jakarta hari itu juga, langsung kesana berjumpa keluarganya. Kami cuba uruskan satu persatu.

Sepanjang di Jakarta, pelbagai urusan diselesaikan. Kami uruskan dengan baik. Alhamdulillah tiada masalah. 5 hari disana, tiada hari yang dibazirkan begitu sahaja. Tapi.

di hari ke Empat di Jakarta, kami sudah menempa hotel di Millenium Jakarta, dua bilik. Satu untuk Cik Gf dan ibunya dan Satu untuk aku dan ayahnya. Saat di meja hadapan, mereka beritahu, hotel sudah penuh tiada single bed untuk kami, yang tinggal hanya queens bed. Kami akur.

Masuk ke bilik, memang tinggal queen bed yang ada. Lalu aku serba tergamam. Perlukah aku berkongsi selimut dengan bakal bapa mertua atau aku biarkan? Aku runsing.

Aku fikir, aku tak ambil selimut itu. Biarlah aku tidur diatas selimut. Sejuk sedikit. Tak mengapa. Akan jadi serba salah kalau aku berkongsi selimut. Sedangkan dirumah, kalau berkongsi katil pon aku mengalah, rela tidur di sofa. Kerana aku khuatir, tidur ku lasak. Mungkin tersepak atau terpeluk sesiapa sesedar bangun pagi nanti. Biarlah sejuk. Aku baring lagi. Ayah cik Gf sudah nyenyak, nafasnya lelah. Penat mungkin. Aku tarik bantal ku. Nasib baik tidak berkongsi bantal yang sama. Mungkin rasa lebih serba salah jika berlaku begitu. Ralit berfikir. Aku tertidur.

Sesedar subuh pagi. Aku bangun solat. Dan selesaikan urusan terakhir di Jakarta. dan ketika sarapan soalan hinggap padaku.

"Kenapa awak tak pakai selimut malam tadi?"

'Tak mengapa, panas' Jawabku selamba.

Sedangkan semua orang tahu bukan itu jawapannya.

(Tamat Momento 2012 - Mei Jakarta)


1 comments:

crossheaven January 2, 2013 at 12:41 PM  

Awh. This is quite a beautiful reflection. Definitely loved how it ended with slight melancholy. It's nice to know someone's still blogging :)

Hope you and your wife are having a good time there :)

Post a Comment

tweet

Dan Aku Kembali Menulis

Blog ini adalah escapism aku dari dunia luar. Mungkin pendekatan aku agak berbeza dari mereka yang lain. Tapi, melalui medium ini jualah aku cuba sampaikan.

Sehaluan